Dalil Anjuran Puasa Sya’ban yang dilakukan Nabi menurut Islam

0
116

Puasa Sya’ban – Saat ini kita telah memasuki bulan Sya’ban dalam penanggalan Hijriyah. Setelah bulan Rajab, dilanjutkan bulan Sya’ban dan masuk bulan Ramadhan. Selain kewajiban berpuasa bagi umat Muslim pada bulan Ramadhan, terdapat beberapa bulan lain yang sunnah untuk mengerjakan puasa seperti puasa Sya’ban.

Umumnya kita mengenal puasa sunnah seperti puasa hari Senin dan atau hari Kamis, puasa ayyamul bidh, puasa Daud, dan masih banyak lainnya. Namun, dalam tulisan ini kita akan membahas tentang puasa Sya’ban.

Bulan Sya’ban menjadi bulan pemanasan sebelum memasuki Ramadhan. Bulan ini diapit oleh dua bulan yang istimewa, yaitu bulan Rajab sebagai bulan yang haram (Mulia) serta bulan Ramadhan sebagai bulan yang wajib untuk mengerjakan puasa.

Terdapat beberapa hadist Nabi tentang anjuran untuk puasa Sya’ban. Bagaimana dengan berpuasa setelah Nisyfu Sya’ban? Beberapa pendapat mengatakan boleh dan beberapa lainnya mengatakan makruh hukumnya. Namun, terlepas dari hukum melaksanakannya, seringkali manusia terlupa bahwa bulan Sya’ban termasuk bulan yang baik.

Rasulullah SAW kerap melaksanakan puasa Sya’ban. Bahkan, menurut penuturan sebuah hadist disebutkan bahwa Aisyah RA mengatakan jika beliau tidak pernah menjumpai Rasulullah melakukan puasa sunnah lebih banyak dibanding saat bulan Sya’ban.

Dengan berpuasa pada bulan Sya’ban kita akan mendapatkan syafaat dari Rasulullah SAW sebab telah melaksanakan amalan yang disukai oleh beliau. Maka dari itu, tidak ada salahnya jika kita berikhtiar untuk mendapatkan syafaat Nabi Muhammad dengan berpuasa di bulan Sya’ban.

Puasa Sya’ban dan Segala Keutamaannya

Sobat Cahaya Islam, kita telah mengetahui beberapa hal dasar tentang puasa sunnah dalam Islam. Berikutnya kita dapat mengetahui terdapat beberapa anjuran puasa Sya’ban berdasarkan hadist-hadist terdahulu. Untuk menambah pengetahuan tersebut, simak penjelasannya di bawah ini:

1.      Penjelasan dari Istri-istri Nabi

Anjuran untuk melaksanakan puasa Sya’ban ini telah dijelaskan dalam beberapa hadist Nabi. Atas dasar ini umat Islam menyimpulkan bahwa bulan Sya’ban menjadi bulan yang istimewa untuk melaksanakan puasa sunnah. Adapun demikian adalah karena telah melaksanakan amalan seperti apa yang Nabi lakukan.

Beberapa hadist tersebut diriwayatkan oleh Aisyah, Ummu Salamah, dan beberapa sahabat Nabi lainnya. Adapun kesunnahan puasa Sya’ban dimulai dari tanggal 1 hingga 15 Sya’ban. Setelah tanggal tersebut tidak disunnahkan berpuasa hingga akhur bulan Sya’ban dan wajib berpuasa saat memasuki bulan Ramadhan. Simak hadist berikut ini:

“Belum pernah Nabi SAW berpuasa satu bulan yang lebih banyak dari pada puasa bulan Sya’ban. Terkadang hampir beliau berpuasa Sya’ban sebulan penuh.” (HR. Al Bukhari dan Muslim)

“Saya belum pernah melihat Nabi SAW berpuasa dua bulan berturut-turut selain di bulan Sya’ban dan Ramadhan.” (HR. An Nasa’i, Abu Daud, At Turmudzi)

2.      Keutamaan Bulan Sya’ban

Selain diapit oleh dua bulan istimewa, keutamaan bulan Sya’ban lainnya adalah seringnya Nabi Muhammad melaksanakan puasa sunnah di bulan ini. Dalam sebuah hadist dijelaskan bahwa pada bulan Sya’ban catatan amal manusia diangkat kepada Allah. Ketika amal tersebut diangkat usahakan kita dalam keadaan sedang berpuasa.

Sobat Cahaya Islam, puasa Sya’ban memang menjadi puasa sunnah. Namun, keistimewaan puasa ini menjadi lebih utama untuk dilakukan. Sebagaimana amalan Nabi Muhammad yang tidak pernah berpuasa sunnah lebih banyak selain pada bulan Sya’ban. Barang siapa yang melaksanakan puasa Sya’ban, InsyaAllah akan mendapatkan syafaat dari Rasulullah SAW.

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY