Isi Syair Abu Nawas dan Hikmah yang Terkandung di Dalamnya

0
1008
Syair Abu Nawas

Syair Abu Nawas – Abu Nawas merupakan salah satu tokoh sastrawan Arab yang cukup terkenal. Dirinya merupakan seorang pujangga yang gemar sekali mengeluarkan rayuan doa kepada Allah SWT termasuk dengan kemunculan syair Abu Nawas. Namun banyak sekali umat Islam yang mengira bahwa Abu Nawas merupakan tokoh fiktif saja.

Isi Syair Abu Nawas

Abu Nawas terkenal dengan syair buatannya yang mampu membuat sejumlah orang menitihkan air mata. Dalam syair tersebut berisi sebuah ungkapan bahwa Abu Nawas merupakan orang yang tidak pantas masuk surga. Syair tersebut seringkali orang kenal dengan istilah  Al I’tiraf, berikut isinya:

إِلهِي لَسْتُ لِلْفِرْدَوْسِ أَهْلاً

Ilahi lastu lil firdausi ahla

Ya Tuhanku, hamba tidak pantas menjadi penghuni surga

وَلاَ أَقْوَى عَلىَ النَّارِ الجَحِيْمِ

Wala aqwa ala naril jahimi

Namun hamba juga tidak kuat menahan panas api neraka

فَهَبْ ليِ تَوْبَةً وَاغْفِرْ ذُنُوْبيِ

Fahab lii taubatan waghfir dzunubi

Maka berilah aku taubat (ampunan) dan ampunilah dosaku

فَإِنَّكَ غَافِرُ الذَّنْبِ العَظِيْم

Fainnaka ghofiruz dzambil adzimi

Sesungguhnya engkau Maha Pengampun dosa yang besar

ذُنُوْبيِ مِثْلُ أَعْدَادِ الرِّمَالِ

Dzunuubii mitslu a’daadir rimaali

Dosaku bagaikan pasir di lautan

فَهَبْ ليِ تَوْبَةً يَاذاَالجَلاَلِ

Fa hablii taubatan yaa dzaal jalaali

Maka berilah aku taubat wahai Tuhanku yang memiliki keagungan

وَعُمْرِي نَاقِصٌ فيِ كُلِّ يَوْمٍ

Wa ‘umrii naaqishun fii kulli yaumin

Umurku ini setiap hari berkurang

وَذَنْبيِ زَئِدٌ كَيْفَ احْتِمَالِ

Wa dzambii zaa-idun kaifah timaali

Sedang dosaku selalu bertambah, bagaimana aku menanggungnya

إِلهِي عَبْدُكَ العَاصِي أَتَاكَ

Ilaahii ‘abdukal ‘aashii ataaka

Wahai, Tuhanku! Hamba Mu yang berbuat dosa telah datang kepada Mu

مُقِرًّا بِالذُّنُوْبِ وَقَدْ دَعَاكَ

Muqirrom bidzdzunuubi wa qod da’aaka

Dengan mengakui segala dosa dan telah memohon kepada Mu

فَإِنْ تَغْفِرْ فَأَنْتَ لِذَا أَهْلٌ

Fain taghfir fa anta lidzaaka ahlun

Maka jika engkau mengampuni, maka Engkaulah yang berhak mengampuni

فَإِنْ تَطْرُدْ فَمَنْ نَرْجُو سِوَاكَ

Fain tathrud faman narjuu siwaaka

Jika Engkau menolak, kepada siapakah lagi aku mengharap selain kepada Engkau?

Hikmah Melantunkan Al I’tiraf

Terdapat sejumlah hikmah atau keutamaan yang bisa Sobat Cahaya Islam dapatkan setelah Melantunkan Al I’tiraf. Berikut ini sejumlah hikmah atau keutamaan yang bisa Sobat Cahaya Islam petik setelah melantunkan syair Al I’tiraf:

1. Alternatif Memohon Ampun

Memohon pengampunan kepada Allah SWT bisa Anda lakukan dengan banyak cara mulai dari sholat, sholawat, hingga melantunkan pujian-pujian. Hal ini termasuk juga dengan melantunkan syair Al I’tiraf. Memohon ampun dengan syair tersebut mampu membuat diri menjadi lebih tenang.

Syair Abu Nawas

Hampir semua orang Islam yang memohon ampun pasti langsung merasa tentram. Memohon pengampunan kepada Allah SWT juga menjadi salah satu kewajiban semua orang terlebih jika baru saja melakukan perbuatan dosa. Hal ini telah tercantum dalam QS. An-Nisa’ {4} : 110.

وَمَنْ يَّعْمَلْ سُوْۤءًا اَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهٗ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللّٰهَ يَجِدِ اللّٰهَ غَفُوْرًا رَّحِيْمًا

Artinya: Dan barangsiapa berbuat kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian dia memohon ampunan kepada Allah, niscaya dia akan mendapatkan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

2. Mengurangi  Dosa

Membaca syair Abu Nawas berupa Al I’tiraf bisa merontokkan atau mengurangi dosa. Hal ini lantaran dalam syair tersebut mengandung sejumlah permohonan atas semua kesalahan. Terlebih Allah SWT mengampuni dosa-dosa manusia yang mau bertaubat dan mengakui kesalahannya.

Dengan begitu dosa yang Anda miliki akan terhapus asalkan berjanji tidak mengulangi kembali. Membaca Al I’tiraf juga bisa berarti pengakuan dosa-dosa yang telah Anda perbuat.

3. Jauh dari Rasa Sedih

Melantunkan syair Al I’tiraf membuat hati terhindar dari rasa sedih. Bahkan dengan membaca syair tersebut sejumlah kesusahan dan keresahan hati bisa sirna begitu saja. Orang yang rajin melantunkan pujian sekaligus mengingat kesalahan diri sendiri cenderung akan jauh dari rasa sedih.

Syair Abu Nawas

Dalam lirik yang terkandung dalam syair memang membuat semua orang berderai air mata. Namun dalam makna yang terkandung justru membuat hati terasa lega setelah mengungkapkan beberapa ketakutan seperti tidak siap masuk neraka.

4. Musahabah Diri

Sobat Cahaya Islam bisa memakai syair Al I’tiraf sebagai musahabah diri. Musahabah diri berarti mengingat-ingat kesalahan dan dosa yang pernah orang tersebut perbuat selama hidup. Orang yang tengah musahabah diri biasanya memiliki komitmen untuk tidak mengulangi lagi kesalahan serupa.

Orang yang gemar mengingat-ingat kesalahan cenderung lebih berhati-hati dalam bertingkah laku. Tidak hanya itu saja, musahabah diri dapat menjadi alternatif untuk evaluasi sehingga lebih baik lagi. Allah SWT menganjurkan seseorang untuk musahabah diri sebagaimana yang telah tercantum dalam QS. Al-Hasyr: 18.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌ ۢبِمَا تَعْمَلُوْنَ

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.

Syair Abu Nawas merupakan salah satu alternatif memohon ampun sekaligus musahabah diri yang bisa Sobat Cahaya Islam terapkan. Dengan melantunkan syair tersebut hati lebih tentram.

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY