Manisnya Iman

0
723
Light Prayer of Muslim

Setiap Muslim ada keimanan dihatinya yang percaya bahwa Allah adalah Tuhan yang Esa dan Rasulullah adalah utusan Allah. Tingkat keimanan seseorang berbeda-beda, tergantung pada seberapa dekat ia dengan Allah dan mengikuti sunnah-sunnah Rasulullah. Manisnya iman akan semakin terasa tatkala seseorang berusaha terus menerus untuk senantiasa menyempurnakan rasa cintanya kepada Allah, melakukan perintahnya dan menjauhi larangannya. Seseorang yang telah merasakan manisnya iman, ia akan merasakan kenikmatan, kelezatan, dan kesenangan dalam hidupnya, dalam hal ini yaitu menerima takdir Allah. Bukti seseorang yang telah merasakan manisnya iman adalah dia yang selalu mengutamakan Allah, dia tidak terlena dengan urusan dunia, dia tidak lalai karena tipu daya dunia, dia tidak berat meninggalkan perkara yang tidak bermanfaat, dia yang selalu berusaha menunjukkan cintanya kepada Allah dengan beramal shaleh. Allah berfirman,

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَىٰ رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

أُولَٰئِكَ هُمُ الْمُؤْمِنُونَ حَقًّا ۚ لَهُمْ دَرَجَاتٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَمَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ

Artinya : “Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatnya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. (yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezeki (nikmat) yang mulia.” (QS. Al-Anfaal : 2-4).

Sahabat cahaya Islam, seorang hamba yang telah mendapatkan hidayah dan terus memperbaiki diri dan menjemput hidayah tersebut, akan tahu rasanya manisnya iman. Seperti apakah manisnya iman jika seorang hamba ridho bahwa Allah adalah Rabbnya, Muhammad adalah Rasul Allah, dan Islam adalah agamanya.

Pertama, Ia akan merasakan “Istildzadz at-Thaa’ah”, lezatnya ketaatan kepada Allah swt., baik dalam shalatnya, tilawah Qur’annya, pakaian dan pergaulan islaminya, perkumpulannya dengan orang-orang shaleh dan keterlibatannya dalam barisan dakwah.

Kedua, Ia juga akan merasakan “Istildzadz al-masyaqat”, lezatnya menghadapi berbagai kesulitan dan kesusahan dalam berdakwah. Kelelahan, keletihan, dan hal-hal yang menyakiti perasaannya akibat celaan orang karena menjalankan syariat Islam, atau bahkan mencederai fisiknya, semua itu semakin membuatnya nikmat dalam berdakwah. Semua inilah yang akan senantiasa melahirkan manisnya Iman.

Rasulullah adalah sosok yang sangat merasakan manisnya iman, ketika beliau ditunjuk oleh Allah SWT untuk menyampaikan Islam, beliau dengan sabar dan ikhlas berdakwah, menempuh jalan yang jauh, menyerukan tentang Islam, walaupun beliau dibenci, dicemooh, dan bahkan ditolak dan disakiti fisiknya, hal tersebut bukan masalah bagi beliau karena beliau mencintai Allah begitu dalam. Masya Allah.

حَدَّثَنَا إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ وَمُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ أَبِي عُمَرَ وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ جَمِيعًا عَنْ الثَّقَفِيِّ قَالَ ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ بِهِنَّ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ مَنْ كَانَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ بَعْدَ أَنْ أَنْقَذَهُ اللَّهُ مِنْهُ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ

Telah menceritakan kepada kami [Ishaq bin Ibrahim] dan [Muhammad bin Yahya bin Abu Umar] serta [Muhammad bin Basysyar] semuanya dari [ats-Tsaqafi] berkata [Ibnu Abu Umar] telah menceritakan kepada kami [Abdul Wahhab] dari [Ayyub] dari [Abu Qilabah] dari [Anas] dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dia berkata, “Tiga perkara jika itu ada pada seseorang maka ia akan merasakan manisnya iman; orang yang mana Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya, mencintai seseorang yang ia tidak mencintainya kecuali karena Allah, dan benci untuk kembali kepada kekafiran setelah Allah menyelamatkannya dari kekafiran tersebut sebagaimana ia benci untuk masuk neraka.” HR. Muslim 60 (sahih)

قَالَ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا يَدْعُونَنِي إِلَيْهِ ۖ وَإِلَّا تَصْرِفْ عَنِّي كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُنْ مِنَ الْجَاهِلِينَ

Ibnu Rajab berkata dalam kitab Fathul Bari 1/27 : “Maka apabila sebilah hati telah mendapatkan manisnya iman, maka ia akan sensitif merasakan pahitnya kekufuran, kefasikan dan kemaksiatan, karena itulah Nabi Yusuf AS berkata : “Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh.” (QS. Yusuf : 33)

Sahabat cahaya Islam, iman bukan sesuatu yang akan tumbuh begitu saja, seperti halnya yang harus dirawat agar tumbuh dengan baik, memiliki batang yang kokoh, daun yang lebat, dan buah yang manis, iman juga seperti itu harus dipupuk dengan cara beramal shaleh agar semakin besar kecintaan kita kepada Allah. Semoga Allah menganugerahi manisnya iman kepada kita semua. Aamiin.

TIDAK ADA KOMENTAR

Ikut Berkomentar Yuk!