Manfaat Mencari Ilmu dalam Islam

0
474

Bagi orang tua saat ini edukasi bagi anak-anaknya merupakan hal terpenting, hal ini tidak mengherankan karena sebagai orang tua tentunya mereka ingin bila anak-anak mereka kelak hidup dengan kemudahan dan kebahagiaan. Dan salah satu jalan yang dapat ditempuh untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan memberikan fasilitas pendidikan setinggi-tingginya, dengan begitu sang anak dapat memiliki kehidupan yang baik bahkan jauh lebih sukses dibandingkan orang tua mereka. Tetapi perlu diketahui bila mencari ilmu bukanlah semata-mata untuk urusan duniawi saja seperti contohnya untuk mencari pekerjaan, tetapi bila ditelaah lebih dalam lagi manfaat mencari ilmu dalam islam lebih dari sakedar mencari pekerjaan baik dan mapan di dunia.

Manfaat Mencari Ilmu dalam Islam

Sering kita dengar dalam ceramah agama manfaat dari mencari ilmu ini tidak terbatas hanya untuk kepentingan dunia, karena pada kenyataannya mencari ilmu dapat memberikan kita manfaat bahkan ketika di akhirat kelak. Di kajian Islam sendiri mencari ilmu merupakan salah satu hal yang diperintahkan oleh Allah SWT, seperti yang tercantum pada QS. Al Mujadalah ayat 11 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَإِذَا قِيلَ انْشُزُوا فَانْشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Hai orang-orang beriman apabila dikatakan kepadamu: “Berlapang-lapanglah dalam majlis”, maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: “Berdirilah kamu”, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. [1]

QS. At Taubah ayat 122 :

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنْفِرُوا كَافَّةً ۚ فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. [2]

Kedua ayat diatas merupakan ayat yang memerintahkan kita untuk memperdalam ilmu.

Selain dalam beberapa ayat Al Quran keutamaan menuntut ilmu juga terdapat dalam beberapa hadits diantaranya adalah HR. Ibnu Majah nomor 220 :

حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عَمَّارٍ حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنَا كَثِيرُ بْنُ شِنْظِيرٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ وَوَاضِعُ الْعِلْمِ عِنْدَ غَيْرِ أَهْلِهِ كَمُقَلِّدِ الْخَنَازِيرِ الْجَوْهَرَ وَاللُّؤْلُؤَ وَالذَّهَبَ

Telah menceritakan kepada kami [Hisyam bin Ammar] berkata, telah menceritakan kepada kami [Hafsh bin Sulaiman] berkata, telah menceritakan kepada kami [Katsir bin Syinzhir] dari [Muhammad bin Sirin] dari [Anas bin Malik] ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap muslim. Dan orang yang meletakkan ilmu bukan pada pada ahlinya, seperti seorang yang mengalungkan mutiara, intan dan emas ke leher babi.” [3]

Hadits Ibnu Majah nomor 222 :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَنْبَأَنَا مَعْمَرٌ عَنْ عَاصِمِ بْنِ أَبِي النَّجُودِ عَنْ زِرِّ بْنِ حُبَيْشٍ قَالَ أَتَيْتُ صَفْوَانَ بْنَ عَسَّالٍ الْمُرَادِيَّ فَقَالَ مَا جَاءَ بِكَ قُلْتُ أُنْبِطُ الْعِلْمَ قَالَ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا مِنْ خَارِجٍ خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ فِي طَلَبِ الْعِلْمِ إِلَّا وَضَعَتْ لَهُ الْمَلَائِكَةُ أَجْنِحَتَهَا رِضًا بِمَا يَصْنَعُ

Telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Yahya] berkata, telah menceritakan kepada kami [Abdurrazzaq] berkata, telah memberitakan kepada kami [Ma’mar] dari [‘Ashim bin Abu An Nujud] dari [Zirr bin Hubaisy] ia berkata; Aku mendatangi [Shafwan bin Assal Al Muradi], lalu ia berkata; “Ada apa engkau datang?” aku lalu menjawab; “Aku ingin mengambil ilmu dari sumbernya.” Ia berkata; Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seseorang yang keluar dari rumahnya untuk menuntut ilmu kecuali para malaikat akan mengepakkan sayap-sayapnya untuk orang tersebut karena ridla dengan apa yang ia kerjakan.” [4]

Hadits Tirmidzi nomor 2571 dan nomor 2572 :

حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ قَالَ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ يَزِيدَ الْعَتَكِيُّ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ الرَّازِيِّ عَنْ الرَّبِيعِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ خَرَجَ فِي طَلَبِ الْعِلْمِ كَانَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ حَتَّى يَرْجِعَ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ وَرَوَاهُ بَعْضُهُمْ فَلَمْ يَرْفَعْهُ

Telah bercerita kepada kami [Nahsr bin Ali] dia berkata, telah bercerita kepada kami [Khalid bin Yazid Al Ataki] dari [Abu Ja’far Ar Razi] dari [Ar Rabi’ bin Anas] dari [Anas bin Malik] dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa keluar dalam rangka menuntut ilmu maka dia berada di jalan Allah sampai dia kembali.” Abu Isa berkata; ‘Hadits ini hasan gharib, sebagian perawi telah meriwayatkannya namun tidak merafa’kannya.’ [5]

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُعَلَّى حَدَّثَنَا زِيَادُ بْنُ خَيْثَمَةَ عَنْ أَبِي دَاوُدَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَخْبَرَةَ عَنْ سَخْبَرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ كَانَ كَفَّارَةً لِمَا مَضَى قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ ضَعِيفُ الْإِسْنَادِ أَبُو دَاوُدَ يُضَعَّفُ فِي الْحَدِيثِ وَلَا نَعْرِفُ لِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَخْبَرَةَ كَبِيرَ شَيْءٍ وَلَا لِأَبِيهِ وَاسْمُ أَبِي دَاوُدَ نُفَيْعٌ الْأَعْمَى تَكَلَّمَ فِيهِ قَتَادَةُ وَغَيْرُ وَاحِدٍ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ

Telah bercerita kepada kami [Muhammmad bin Humaid ar Razi] telah menceritakan kepada kami [Muhammad bin Al Mu’alla] telah bercerita kepada kami [Ziyad bin Khaitsamah] dari [Abu Dawud] dari [Abdullah bin Syakhbarah] dari [Syakhbarah] dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barangsiapa menuntut ilmu, maka itu sebagai penghapus dosa-dosanya yang telah lalu”. Abu Isa berkata; ‘Hadits ini sanadnya dhaif, karena Abu Daud dilemahkan dalam hadits ini, dan kami tidak mengetahui Abdullah bin Syakhbarah memiliki sesuatu yang besar, dan tidak pula bapaknya. Adapun nama Abu Daud adalah Nufai’ Al A’ma. Qatadah dan tidak hanya seorang ahli ilmu membicarakannya.’ [6]

Jadi sudah jelas bukan bahwa menuntut ilmu merupakan suatu hal yang diutamakan untuk dilakukan dan manfaat mencari ilmu akan kita dapatkan, seperti yang tertulis dalam Hadits Trimidzi nomor 2571 diatas bahwa ketika seseorang keluar dalam rangka menuntut ilmu, maka ia sedang berada di jalan Allah hingga ia kembali. Untuk itu menuntut ilmu sungguhlah memiliki keutamaan dan manfaat.

Selain dapat memudahkan jalan kita ke surga, dengan senantiasa konsisten untuk mencari ilmu juga akan memudahkan segala urusan kita. Dengan ilmu yang kita dapatkan baik dalam ceramah agama, kajian islam, atau dimanapu itu akan selalu teringat pada dosa sehingga akan berpikir ratusan kali untuk berbuat maksiat, selain itu manfaat mencari ilmu yang lainnya adalah dapat memudahkan urusan kita di dunia. Karena dengan memiliki ilmu maka kita tidak akan mudah untuk ditipu dan juga dengan ilmu yang kita miliki kita dapat menegakkan kemunkaran yang mungkin saja terjadi di sekitar kita, lebih lagi kita bisa mendapatkan pekerjaan yang mapan yang akan membawa kita pada kesuksesan. Berikut adalah beberapa tips yang bisa kita terapkan agar dapat selalu bersemangat untuk mencari ilmu.

Meluruskan kembali niat kita untuk mencari ilmu

Ketika sedang mendengarkan ceramah agama saat mencari ilmu kita tidak boleh senantiasa mencari manfaat mencari ilmu itu sendiri, tetapi kita juga harus berpedoman bila kegiatan yang kita lakukan ini semata-mata untuk meraih keridhaan Allah semata. Hal ini sesuai dengan QS. Al Bayyinah ayat 5 :

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus. [7]

Berteman dengan orang yang juga sedang mencari ilmu

Dengan berteman sesama pencari ilmu maka kita dapat saling berbagi keluh kesah, selain itu juga dapat berbagi ilmu yang diketahui satu sama lain. Dengan begitu manfaat mencari ilmu akan lebih terasa, karena dengan saling berbagi sama saja kita telah mencoba untuk mengamalkan ilmu yang kita punya.

Ciptakan target

Tips berikutnya agar semangat belajar tidak kendor adalah dengan menciptakan sendiri target yang akan diraih. Dengan begitu maka kita akan selalu terngiang-ngiang oleh target tersebut sehingga ketika kita patah semangat kita akan mengingat kembali target awal kita.

Nah itulah sedikit informasi kajian islam mengenai manfaat mencari ilmu yang dapat kita bagikan kepada sobat Cahayaislam, semoga informasi ini dapat memberikan manfaat dan kebaikan bagi sobat semua

[1] QS. Al-Mujadilah 11

[2] QS. At Taubah ayat 122

[3] HR. Ibnu Majah nomor 220

[4] HR. Ibnu Majah nomor 222

[5] HR. Tirmidzi nomor 2571

[6] HR. Tirmidzi nomor 2572

[7] QS. Al Bayyinah ayat 5

TIDAK ADA KOMENTAR

Ikut Berkomentar Yuk!